masturat

masturat

usaha atas iman

Saturday, December 26, 2015

Sanah Helwah ya Rasulullah

Hari nie... 

Penuh di wall tentang sirah Rasulullah..
 Pahit getir perjuangan baginda.. Membuat hati ini bergetar sayu, ngilu..
Kalaulah bukan kerana insan ini..
pasti saat ini bukan Allah yang Aku sembah.. 
Pasti bukanlah Islam yang menjadi agamaku.. 
Bukanlah al-quran yang memandu jalan2ku..

Bila mendengar, membaca kisah cintanya sahabat ra, orang2 soleh kpd baginda Rasul..
Membuat aku menangis kerana malu..
Bagaimana saidina Abu Bakar sanggup menahan bisa patukan ular, asalkan bukan baginda nabi yang terseksa.
Bagaimana hilangnya kawalan saidina umar, setelah mendengar berita kewafatan Rasulullah..
Bagaimana saidina Ali sanggup mengganti tempat tidur dengan nabi yang bakal dibunuh.
Bagaimana Khadijah rha yang hartawan sanggup hilang sumenya demi baginda.
Bagaimana asma rha yang sarat mengandung berulang alik menghantar makanan kpd baginda.
Bagaimana bilal ra tak dapat menahan rindu pada Rasulullah untuk terus tinggal dimadinah dan membuat keputusan utk hijrah ke syam.
Bagaimana pokok kurma yang mati pun menangis kerana berjauhan dengan nabi seketika.

Baca kisah2 mereka.. Membuatku tenung jauh ke dalam diri..
"Apa yang aku ada untuk dibanggakan oleh nabi seperti mereka.."
Kisah mereka meruntunkan jiwa kerana cintanya mereka pada Rasulullah sedangkan diri ini tidak punya apa2 utk membanggakan nabi..
Tuahnya diri ini.. Kerana dilahir sebagai ummatmu ya Rasulullah..😭😭
Bermusim fitnah keatas sahabatmu..
Bermusim fitnah kerana amalan maulid.
Seluruh keturunanmu difitnah..
Sehingga ibundamu jua difitnah.
😭😭

Kalau bukan kerna ibundamu Aminah, pasti binasalah sumenya kerana tidak ada yang akan mendapat syafaatmu kelak..
Selamat hari lahir ya Rasulullah..😢😢😢😢😢
12 Rabiulawal

Friday, January 17, 2014

35 amaln sunat ketika haid dan nifas

.
35 Amalan Sunat Ketika Kaum Hawa Haid Dan Nifas | Islam tidak membataskan muslimah untuk berhenti beramal ketika didatangi haid dan nifas. Malahan wanita beruntung kerana diberi cuti tanpa rekod tapi dapat bonus pahala berganda walaupun tanpa melakukan ibadah solat, puasa dan tawaf.

Atha’ berkata mengenai apa yang diterimanya dari Jabir, iaitu, “Aisyah haid dan dia melaksanakan semua ibadah haji kecuali tawaf sekitar Kaabah dan tidak solat.”
.
.

Amalan Ketika Haid Dan Nifas


Terlalu banyak amal-amalan yang boleh kaum hawa lakukan ketika datang haid dan nifas atau dalam berhadas. Antara amalan tersebut adalah:-
.
1)      Berdoa ~ berdoalah untuk apa saja tujuan
2)      Memperbanyakkan beristighfar dan bertaubat
3)      Memperbanyakkan zikir kepada Allah سبحانه وتعالى.
4)      Berselawat ke atas Nabi, seperti Selawat Taisir, Faith dan Nariyah.
5)      Qiamullail menghidupkan malam dengan;
                                               a.      Bermunajat
                                               b.      Bertafakur
                                               c.      Berzikir; bertahlil, bertahmid, bertasbih dan sebagainya.
6)      Memuhasabah dan menghitung diri
7)      Membaca zikir Asmaul Husna
8)      Bersujud ketika mendengar ayat sejadah
9)      Membaca dan menghafal kitab-kitab Hadis
10)  Membaca buku, majalah dan risalah agama.
11)  Mengulangi surah-surah yang biasa diamalkan
12)  Mengkaji dan memahami terjemahan al-Quran
13)  ‘Tolabul Ilmi’ (menambahkan ilmu pengetahuan)
14)  Membaca Al-Ma’thurat (niatkan untuk berzikir)
15)  Mendengar ceramah melalui tv, dvd, youtube dsb.
16)  Mendengar bacaan al-Quran dari qari dan qariah yang baik
17)  Menghadiri/mendengar majlis-majlis ilmu yang diadakan
18)  Membasuh pakaian beribadat seperti telekung dan sejadah
19)  Membantu juga mencuci peralatan solat surau dan masjid
20)  Bersabar dan menjaga tutur kata serta kebersihan diri
21)  Berkhidmat dan membantu suami dan keluarga
22)  Melaksanakan urusan rumah dan keluarga
23)  Sediakan makanan untuk orang bersahur
24)  Memberi makan orang yang berpuasa.
25)  Melakukan kerja-kerja rumah
26)  Berbakti kepada Orang Tua
27)  Perbanyak infaq dan sedekah
28)  Melakukan khidmat masyarakat.
29)  Melakukan perbincangan ilmiah
30)  Menjalankan kerja-kerja dakwah
31)  Belajar dan bekerja dengan sabar dan tekun
32)  Menjalin dan mempereratkan tali silaturahim
33)  Melafazkan ucapan takbir ketika hari raya
34)  Menghadiri Solat Hari Raya (Aidil Fitri dan Aidil Adha)
35)  Mengerjakan segala ibadah haji dan umrah kecuali tawaf dan solat.
.
Ketika membaca dan menghafal surah-surah, berdoa, istighfar dan zikir yang diambil dari al-Quran hendaklah dibaca dengan niat untuk berdoa, berzikir dan beristighfar, bukan dengan niat membaca al-Quran.

Menurut pandangan Jumhur ulamak termasuk Imam-Imam mazhab empat; Diharamkan ke atas orang yang berhadas besar membaca al-Quran dengan lisannya sekalipun satu ayat. Mereka berdalilkan hadis dari Ibnu Umar yang menceritakan Rasulullah ﷺ bersabda;“Janganlah wanita dalam haid dan orang yang berjunub membaca sesuatupun dari al-Quran.” (HR Imam at-Tirmizi dan Ibnu Majah).
Berdasarkan hadis ini, jumhur ulamak memutuskan; orang-orang yang berada dalam haid dan junub dilarang membaca al-Quran dengan bersuara. Adapun membaca dengan hati (tanpa menggerakkan lidah), diharuskan.

Imam Malik pula berpandangan; Diharuskan wanita dalam haid dan nifas membaca al-Qurandari ayat-ayat yang dihafalnya jika dibimbangi dan takut hilang dari ingatannya jika tidak dibaca sepanjang tempoh haid atau nifasnya. Namun, orang berjunub dilarang sama sekali membaca al-Quran.

Allah سبحانه وتعالى berfirman:

بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ

وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿٢﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ ﴿٣

“Ðemi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.”
(Surah al-‘Asr 103: Ayat 1-3)

Wednesday, January 8, 2014

hijabkanlaah..




Nak tau apa yg membuatkan masturat ini istimewa..
sebab deme 'terhijab'..
 
masturat tu sendiri bermaksud tersembunyi..pasal akal lelaki nih leh mencipta nafsu..tu pasal kita isi borang tasykil pun guna nama suami/ mahram kita.....satu sebab senang diorang nak khususi...lagi satu sebab kadang2 bila diorang tengok nama pun dah terkesan.. 
MAISARA...fuuhhh sedapnyaaaa nama..(nak interprem gak..hihih)..mesti cantik bini dye nih..tulisan pun halus..kemas jer..(yg nih den tambah pasal den xcantik dan tulisan pun buruk!!)..mula ler diorang membayang-bayangkan wajah disebalik nama.. 
^^ tengok macamana jauhnya fikir eldest2 kita untuk jaga masturat nih..sampai nama pun disuruh hijab....  

kau bunga AGAMA



Nasihat buat isteri wanita pejuang agama. Baca dan Fahamilah kerana wanita pernah mendapat salam dari Allah sendiri yakni Khadijah RA. 

                                 

Khadijah sangat kaya tapi dia mencintai Allah dan Rasul yakni suaminya sendiri sehingga ketika hendak pejamkan mata dari dunia tiada apa yang tinggal melainkan baju yang bertampal. kata Syeikh Tariq Jamil rah tidak kurang dari 200 tampal.

Ya Allah, Allah, Allah, begitu sekali tapi bila Rasulullah menangis melihatnya kerana pengorbanannya yang tidak terkira, jawabnya, saya belum korban lagi,sekiranya boleh gunakanlah tulang-tulang saya untuk jihad dan perjuangan agama. Ketika itu Allah sampaikan salam padanya.

Seluruh diri dan harta untuk hidupkan Islam dan bantu perjuangan agama tapi masih manis mulutnya menyebabkan Allah sayang padanya.

Wahai isteri bantulah suami dalam perjuangan agama. Galakkan suami dan didik anak-anak untuk berjuang untuk agama. Pesanlah pada anakmu, Wahai anakku, Islam ini lebih mahal dari nyawa kamu dan ibu kamu. Perjuangkanlah Islam ini. Sediakan wanita-wanita lain untuk perjuangan ini. Korbankan perasaan kamu untuk bawa manusia dekat dengan Allah.

Senyuman isteri dikala kesusahan dan penderitaan datang, dan suami berjuang untuk agama sangat menggembirakan Allah dan menguatkan kaki suami untuk berjuang dengan kehendak Allah.

Orang dulu jika mereka pergi berjuang, mungkin mereka tidak pulang. Maafkanlah dan gembiralah jika suami balik lambat masjid kerana dakwah atau menuntut ilmu.

Jangan bermasam muka yer. Kerana seorang suami sangat gembira bila melihat isteri gembira dan tersenyum. Jadilah seperti Siti Hajar yang dtinggalkan belasan tahun di padang pasir tanpa sumber kehidupan menyembunyikan air matanya dari suaminya. Ketika suaminya pulang setelah 4 tahun, dia layan suaminya dengan baik dan tiada satu pun rungutan. Sorokkan tangisan dan air mata di bawah kaki unta.

Suami kamu mungkin tidak faham kesusahan kamu, tapi Allah sedang nilai setiap kesusahan kamu. Setiap peluh, tangisan, letih, sakit badan, sakit kepala semuanya telah diberi pahala yang sangat besar.

Wahai isteri, suami sentiasa ingin kamu mendapat apa yang kamu nak. Hiduplah sederhana dan rendahkan pandangan dari perhiasan dunia. Walaupun hanya menyebut sesuatu yang dimiliki orang lain yang suami kamu tidak mampu sudah cukup membuat suami kamu sibuk dunia untuk memenuhkan apa yang kamu nak sehingga mengabaikan agama.

Maafkanlah kekurangan mereka kerana dunia ini bukan tempat tinggal kita.Syurga tempat tinggal kita yang sebenarnya.

Jagalah solat awal waktu. Walau apapun terjadi. Siapkan suami dan anak lelaki ke masjid.

Jagalah aurat kerana Allah. Jaga aurat bukan kerana kita baik. Tapi ia perintah Allah. Apalah makna cantik jika kita dibenci oleh Allah. Biarlah dunia ini nak kata apapun, janji Allah sayang kita.

Anak ialah harta paling berharga. Didik mereka dengan iman dan sediakan mereka jadi Daie. Hidupkan rumah dengan amalan dakwah dan bacaan hadis. Nikmat sangat bila rumah setiap hari wujud suasana ilmu. Lebih nikmat dari segalanya. Rasa macam dalam syurga walaupun mungkin rumah pondok buruk dan tiada aircond dan kipas seperti rumah Nabi saw

Janganlah korbankan anak kita dengan beri sepenuhnya pada orang lain. Anak itulah asbab dunia ini akan berubah. Dunia ini akan datang pada Islam. Kebaikan dan jutaan hidayat melalui mereka. Mereka akan pegang panji Islam di dunia dan di akhirat dengan ribuan orang dibelakang mereka. Janganlah pertaruhkan anak kita kepada orang lain. Berilah masa didik mereka. Terbaik jadilah suri rumah sepenuh masa jika berpeluang.

Takpelah dunia ini kita kurang sikit. Syurga semakin dekat. Dunia ini sekejap sahaja.

Layanlah suami dengan baik. Tawan hati mereka supaya suami gembira supaya suami boleh beri tumpuan speenuhnya kepada dakwah dan menghidupkan agama.

Janganlah habiskan air mata di depan tv, untuk dunia. Tapi gunakanlah air mata untuk Redha Allah. Untuk umat. Untuk umat selamat dari neraka.

Wahai isteri solehah, kamulah harta paling bernilai. Seluruh dunia ini tidak boleh ganti tempat kamu. Untuk isteri seperti kamu. Tiada ucapan melainkan pasti hanya Redha Allah dan Syurga Firdaus tempat kamu

in syaa Allah.. Same2 kita azam amal dan sampaikan...

C&P from Ustaz EBIT LEW

Monday, September 30, 2013

harus

Hidup harus ade pegangan...
ikut cara dan sunnah nabi kita,muhammad Sallahualaiwassalam.
yang pertama,yakin dengan kalimah LAILLAHAILLALLAH MUHAMMADURRASULLALLAH.
ke dua YAKIN dengan SOLAT YANG KHUSYUK DAN HUDU'.
ke tiga YAKIN dengan ILMU DAN ZIKIR.
ke empat YAKIN dengan IKRAM MULMUSLIMIN.
ke lima YAKIN dengan IKHLAS NIAT.
ke enam MUJAHADAH KELUAR KE JALAN ALLAH,DAKWAH dan TABLIGH.

yang pertama,belajar taat perintah Allah,seperti solat di awal waktu.
yg kedua,taat perintah ibu dan ayah...:)
yang ke tiga belajar lagi dan lagi tentang agama. seperti baca AL-QURAN.
ayat2 lazim.doa2 dan adab2 dan sunnah2 nabi kita Muhammad Sallahualaiwassalam...insyaAllah.
contoh,kalau kita x pandai mengaji,kita belajar merangkak2 pun,Allah bagi pahala...
pergi ketempat2 majlis ilmu.dengar ceramah2 agama tentang kebesaran Allah dan cara2 para Nabi kita zuhud terdahulu...

dari situ kita belajar bersyukur.di mane Nabi kita boleh hidup zuhud,begitu juga kita boleh belajar dan usha kan diri zuhud,seperti jimat cermat,bersyukur apa yang telah Allah tetap kan untuk kita.
belajar dan usha kan diri kita solat di awal waktu,bila solat 5 waktu,kita belajar pula untuk solat2 sunat,seperti israk lepas solat subuh,duhah,witir,awabin dan juga di serta kan solat taubat,hajat dan yg paling berkesan,solat tahajjud.. lagi elok solat istiharah..:) ingt yg sahabat2,solat istiharah bukan sahaja untuk jodoh.
tetapi,untuk membuat keputuan ddengan minta pertolongan dari Allah...insyaAllah...

Wednesday, July 17, 2013

hayya Alal Jihad


Hayya Alal Jihad, ketika mendengar seruan ini darahnya para sahabat mendidih untuk menyambut takaza tersebut.

Takaza yang sampai pada sahabat sebentar lagi akan sampai juga kepada kita.

Hakekat iman akan datang kalau sering kita bicarakan (kita dakwahkan)
Kenapa kita lemah dalam bersedekah karena kita jarang Taklim Fadhilah Sedekah. Bagaimana hakekat sedekah masuk kedalam hati kita karena jarang kita bicarakan.

Kenapa kita belum Naik Haji karena kita jarang Taklim Fadhilah Haji. Bagaimana hakikat haji masuk kedalam hati kita karena jarang kita bicarakan.

Kenapa kita jarang keluar 40 hari, 4 bulan karena kita tidak pernah Taklim Muntakab ahadits tentang keutamaan Khuruj Fii Sabilillah. Bahkan diantara kita banyak yang tidak tahu. Didalam Muntakab Ahadits ada keutamaan Khuruj Fii Sabilillah

Ada orang bertanya dengan agak kasar kepada Maulana Ahmad Bhawalpur Daamat Barkatahu, " Kenapa kamu melarang orang pergi berjihad? Kamu telah melarang umat islam daripada menunaikan kewajipan mereka!!".

Maulana sambil tersenyum menjawab, "Kalau ada seorang datang beritahu kamu bahwa aku melarang dia dari bershalat mesti kamu dan orang lain akan memarahi aku dan menuduh aku dengan berbagai tuduhan. Kamu sepatutnya bertanya kenapa saya melarang mereka dari bershalat. Saya melihat si fulan itu masuk tandas buang air kecil kemudian terus masuk ke masjid untuk bershalat tanpa berwudhu/bersuci terlebih dahulu. Perbuatan tersebut adalah haram dan boleh membawa kepada kekufuran. Sebab itulah aku melarangnya dari bershalat ketika itu".

Kata Maulana lagi, " Begitulah juga JIHAD. Usahakanlah dahulu Iman kamu sepertimana yang diusahakan oleh Rasulullah ke atas Para Sahabat ra.hum. Setelah mereka digelarkan sebagai Mukmin barulah mereka dibenarkan untuk JIHAD. Iman untuk JIHAD adalah seumpama wudhu untuk solat. Takkan sah jihad tanpa Iman".

Maulana Umar Palanpuri katakan, Mujahadah dalam taklim itu jauh lebih berat dibanding mujahadah dalam dakwah. Waktu buat dakwah kita bisa menahan walaupun dimarahi, dicaci dan dimaki tetapi kita tidak akan sanggup menahan kantuk kita ketika duduk dalam taklim.

In Shaa Allah kita niat menghidupkan Taklim dirumah kita.
Fadhilah Amal
Fadhilah Sedekah
Fadhilah Haji
Muntakab Ahadits
+
6 Sifat sahabat

Awal dari pergerakan dakwah itu dari rumah dan awal berkobarnya semangat jihad juga diawali dari taklim rumah.


"Bang, kenapa abang tidak berangkat jihad.?? Tanya si isteri.. maka mendengar alasan2 suami... si isteri menjawab, Sebenarnya abang takut mati."

 Kalaulah kata-kata ini keluar dari seorang istri yang solehah maka kita akan mengorbankan nyawa untuk agama tanpa berpikir panjang...

bila si suami tidak keluar.. kerana tidak yakin dgn keperluan yg masih tidak cukp utk ditinggalkan kpd kluarga 



"Bang, kenapa abang gak berangkat 4 bulan. In Shaa Allah rezeki manusia seluruh dunia Allah yang jamin. Apalagilah rezeki anak dan istrimu sudah dijamin oleh Allah SWT."

Ijitima' sudah didepan mata, Arahan orang tua kita. Orang lama keluar sebelum Ijitima' maka orang baru akan datang ke Medan Ijitima'

Takaza 4 bulan saja kita belum sanggup.

BAGAIMANA DENGAN TAKAZA JIHAD ???

Monday, July 8, 2013

TASBIH FATIMAH

Hazrat Ali r.anhu berkata kepada salah seorang muridnya,"Mahukah saya ceritakan kisah saya dengan Fatimah r.anha iaitu Puteri Rasulullah SAW yang paling di sayangi? "
Murid itu menjawab,"sudah pasti."

Beliau pun berkata Fatimah R.anha biasanya menggunakan tangannya untuk mengisar bijian yang menyebabkan tanganya menjadi kasar.Beliau juga mengisi air ke dalam bekas yang di buat daripada kulit dan membawa bekas itu ke rumah sehingga meninggalkan kesan didadanya akibat daripada tali bekas tersebut.Beliau sendiri menguruskan rumahnya,menyapu dan sebagainya sehingga menyebabkan pakaianya selalu kotor.Pada suatu ketika beberapa orang hamba perempuan telah di bawa kepada Nabi SAW.Saya(Ali r.anhu) pun menyuruh Fatimah r.anhu," Kamu pergilah kepada Rasulullah SAW dan minta seorang pembantu agar kamu mendapat bantuan daripadanya."

Beliau kemudian pergi berjumpa Nabi SAW tetapi beliau mendapati ramai orang berada di situ.Beliau seorang yang sangat pemalu.Lantaran sifat pemalunya,beliau tidak mahu memninta kepada bapanya di hadapan orang ramai walaupun itu merupakan bapanya sendiri,maka beliau pun pulang.

Pada keesokan harinya,Rasulullah SAW datang sendiri dan bersabda, "Fatimah Untuk tujuan apakah engkau pergi ke sana? "

Oleh kerana perasaan malu,beliau mendiamkan diri sahaja.Saya (Hazrat Ali r.anhu) pun berkata , "ya Rasulullah,kesan daripada batu pengisar,tanganya menjadi kasar..Kesan daripada tali bekas air,dadanya telah berparut.Semetara urusan rumahtangga yang lain meyebabkan pakaianya selau dalam keadaan kotor.Kelmarin saya(Ali r.anhu) memberitahunya mengenai hamba-hamba yang telah sampai kepada Rasulullah,supaya  Fatimah r.anha dapat meminta seorang hamba.Oleh kerana itu Fatimah r.anha pergi kepada mu ya Rasulullah.

Rasulullah SAW bersabda, "wahai anakku,bersabarlah.Nabi Musa a.s dan isterinya memiliki hanya satu alas tidur sahaja sehingga 10 tahun.Itu pun hanya jubah Nabi Musa a.s.Itulah yang di bentang dan mereka tidur di atasnya.Takutlah kepada ALLAH SWT  hasilkan sifat takwa dan tunaikanlah tugas dan kewajipanmu terhadap ALLAH dan sempurnakanlah tugas-tugas rumahtangga mu.Apabila kamu hendak tidur maka bacalah SUBHANALLAH (33 KALI),ALHAMDULILLAH (33 KALI) dan ALLAHUAKBAR (34 KALI)
Amalan ini lebih baik bagi kamu daripada mendapatkan hamba."

Fatimah r.anha pun berkata, Saya redha dengan ALLAH SWT dan RASULNYA." (Abu Daud)

Sumber : Kitab Fadhilat Amal.(Bab 10)

Kesimpulan dari Hadis dan kisah di atas menerangkan bahawa  dengan bertasbih mengingati ALLAH lebih baik dari dunia dan seisinya.



“Sebaik-baik wanita yang pernah diciptakan Allah di dunia dan akhirat adalah Fatimah Ia adalah penghulu wanita di Surga.”(Sahih Bukhari dan Muslim)


*Antara Fadhilat zikir......


Dengan Zikir akan menyebabkan terbinanya rumah di dalam syurga. Apabila seseorang hamba berhenti daripada berzikir maka para malaikat berhenti daripada membina rumah itu. Manakala mereka ditanyakan, "Mengapakah kamu berhenti daripada membina rumah itu?" Mereka menjawab bahawa perbelanjaannya belum lagi tiba. Di dalam sebuah hadis lagi ada disebutkan bahawa barang-siapa mengucapkan, SUBHANALLAHI WABIHAMDIHI SUBJHANALLAH HILAZIM sebanyak tujuh kali nescaya dibinakan satu menara untuknya di dalam syurga.

Jom sama-sama kita amalkan..:)



Thursday, June 27, 2013

ummu Sulaim dgn mas kahwin yang tinggi nilainya


Beliau ialah Ummu Sulaim atau nama gelarannya Rumaisha iaitu ibu kepada Saidina Anas bin Malik. Salah seorang sahabat Rasulullah s.a.w yang terkenal. Ummu Sulaim merupakan seorang yang tegas dan kuat keyakinannya kepada Islam. Beliau lebih menyintai perjuangan Islam. Beliau lebih rela berpisah dengan suaminya iaitu ayah kepada Anas yang masih seronok dengan alam jahiliyah.

*Bercerai dengan suaminya kerana kebenaran Islam

Walaupun sudah berkali-kali Ummu Sulaim mengajak suaminya kepada kehidupan yang lebih baik dengan percaya dan tunduk dengan hukum-hukum ALLAH, tapi suaminya enggan dan akhirnya berlakulah perceraian. Setelah berlaku perceraian dengan Malik Nazhar, Ummu Sulaim berazam tidak akan berkahwin lagi sehinggalah Anas dewasa. Ini adalah kerana mahu anaknya benar-benar terdidik dan menjadi anak yang bertaqwa.

*Anaknya sebagai hadiah kepada sebuah perjuangan Islam.

Sewaktu Rasulullah berhijrah ke Madinah, Ummu Sulaim membawa Anas berjumpa dengan Baginda s.a.w. Ketika itu usia Anas baru meningkat 10 tahun. Ummu Sulaim berkata kepada Rasulullah SAW:-

“Hampir semua kaum Ansar, baik lelaki mahupun wanita telah menghadiahkan Baginda dengan suatu hadiah yang berharga. Aku tidak mempunyai sesuatu untukku hadiahkan, melainkan seorang anak lelakiku. Maka ambillah dia supaya dapat dia melayani dan melakukan tugas yang Baginda perintahkan kepadanya”

Ummu Sulaim sangat menginginkan anaknya memperoleh sebanyak mungkin keberkatan daripada Rasulullah SAW. Akhirnya Anas menjadi seorang yang alim yang tinggi ilmunya dan banyak meriwayatkan hadis.

*Perkahwinan kali kedua

Datanglah Abu Talhah yang masih kafir ingin mengahwini Ummu Sulaim. Ummu Sulaim telah memintanya membawa mas kahwin yang paling tinggi. Abu Talhah pergi mendapatkan Rasulullah SAW dan menceritakan segala-galanya.

*Mas kahwin yang teramat tinggi nilainya :- Kalimah Syahadah LA ILAHA ILLA ALLAH

Lalu Rasulullah SAW menikahkan Abu Talhah dengan Ummu Sulaim menurut syarat yang diminta. Berkahwinlah Ummu Suliam buat kali kedua dengan Abu Talhah dengan mas kahwinnya ialah Abu Talhah mengucap dua kalimah Syahadah.

Mungkin pada zaman sekarang, kalau berlaku sekarang..masyarakat akan pelik. Bagaimanakah seorang wanita sanggup berkahwin tanpa ada ems, perak, duit hantaran ataupun apa-apa pemberian sebagai mas kahwin. Hakikatnya ALLAH S.W.T tidak pernah memandang kepada harta kemewahan kita, tetapi yang paling utama disisiNYA adalah Iman dan Taqwa.

*Seorang isteri yang solehah.



Ummu Sulaim hidup bersama Abu Talhah dengan penuh kebahagiaan, beliau menjadi isteri yang taat, sentiasa menyuburkan jiwa suaminya dengan iman dan taqwa. Memberikan galakn kepada suaminya agar gigih berjuang, takut dengan ALLAH, rindu dengan syurga ALLAH dan sabar serta redha dalam menghadapi ujian ALLAH. Beliau melayani suaminya sebaik-baiknya. Tidak pernah meminta itu dan ini, beliau merasa cukup dengan apa yang ada. Masa terluang beliau gunakan untuk beribadah, bertahajjud, berwirid dan berzikir kepada ALLAH. Ummu Sulaim tidak menyibukkan diri dengan dunia, hatinya sentiasa terikat dengan ALLAH.

*Diuji ALLAH SWT dengan kematian anaknya.

ALLAH SWT menurunkan ujian untuk menguji dan meningkatkan lagi ketaqwaan kepada-NYA. Anaknya yang masih kecil meninggal dunia setelah menderita sakit beberapa lama ketika Abu Talhah tiada di rumah. Ummu Sulaim dengan tenang menghadapi kematian anaknya itu. Dimandikan, dikafankan dan ditutup anaknya itu dengan kain.

Apabila Abu Talhah pulang ke rumah, seperti biasa dia menanyakan tentang keadaan kesihatan anaknya itu, Ummu Sulaim menjawab : “Dia kini sudah tenang dan berehat sepuas-puasnya.” Pada sangkaan Abu Talhah, anaknya itu telah sembuh.

Kebetulan hari itu mereka berpuasa. Ummu Sulaim menyediakan makanan dan berbukalah mereka. Tiba waktu malam, Ummu Sulaim berdandan dan bersolek serta mengenakan wangi-wangian dan melayan suaminya sehingga suaminya lupa untuk bertanyakan khabar anaknya itu.

Sehinggalah keesokan harinya, Abu Talhah bersiap-siap untuk keluar, Ummu Sulaim berkata kepada Abu Talhah : “Wahai suamiku, ada seorang jiran kita telah diberi pinjam pinggan padanya, datang tuan pinggan untuk mengambil pinggannya kembali. Tetapi, jiran kita itu tidak mahu memulangkan semula pinggan itu kepada tuan empunya pinggan. Apa pendapat engkau tentang jiran kita ini??

“Mereka tidak berhak berbuat demikian”, jawab Abu Talhah. Lalu Ummu Sulaim berkata lagi : “ Allah telah meminjamkan kepada kita anak, kemudian DIA meminta kembali anak itu, wahai suamiku.”

Terdiam Abu Talhah, lalu dia pergi berjumpa dengan Rasulullah SAW dan menceritakan apa yang berlaku antara dia dan isterinya. Bersabda Rasulullah SAW: “ semoga Allah memberkati kamu berdua dalam perbuatan kamu malam tadi.”

Doa Rasulullah itu dimakbulkan. Dan dengan kematian anaknya itu, ALLAH gantikan dengan kurniaan yang makin bertambah. Sejak malam itu, Ummu Sulaim mengandung dan melahirkan anak lelaki yang diberi nama Abdullah yang kelaknya menjadi ayah dari seorang anak lelaki pula yang diberi nama Ishaq iaitu seorang tabi’in besar dan alim dalam ilmu hukum-hukum Islam, dan anak lelakinya yang lain kesemuanya berjumlah Sembilan orang. Kesemuanya adalah orang yang berilmu dan penghafal Al-Quran.

kalau kita lihat kisah ini berkisahkan seorang wanita solehah yang hati & cintanya hanya pada Allah...yang mahar perkahwinannya hanyalah sebuah kalimah tauhid... Betapa indahnya srikandi Islam dahulu...masih ada kah lagi wanita seperti ini...Mampukah aku menjadi sepertinya...menjadi serikandi solehah sebagai penyejuk di mata,penawar di hati yang mampu untuk mengetuk pintu kelalaian insani

p.s : Kita baru sahaja diuji sedikit hal sahaja sudah mempertikaikan kepada Allah.Padahal Allah sebenarnya nak ganti benda yang lebih baik dari itu...

Wednesday, June 26, 2013

Kekuatan Iman Siti Hajar



Dari Syria, Nabi Ibrahim membawa Hajar dan Ismail, menyusuri padang pasir yang kering dan menyengat. Dalam terik matahari di tengah tengah padang pasir yang kering kerontang, Nabi Ibrahim, menunggang unta bersama Siti Hajar. Perjalanan agak sukar, namun hal itu tidak menghambat perjalanan mereka.

Sepanjang perjalanan, dikuatkan hatinya untuk terus bertawakal. Dia yakin, Allah tidak akan menganiaya hamba-Nya. Pasti ada hikmah di balik perintah itu. Berbulan bulan perjalanan, tibalah mereka di Makkah.



Nabi Ibrahim masih juga berjalan hingga mereka tiba di sebuah lembah di tengah tengah padang pasir. Lembah ini sunyi sepi. Sepanjang mata memandang, tak ada pepohonan bahkan mata air sebagai syarat utama kehidupan. Tapi Ibrahim tak punya pilihan lain. Allah telah memilih tempat ini sebagai tempat tinggal Hajar dan anaknya Ismail. Inilah tempat yang ditunjuk Allah menjadi daerah berlindung anak istrinya. Nabi Ibrahim turun dari untanya dan mengikat tali unta di sebatang pokok tamar.

Panas matahari seakan menyengat. Nabi Ibrahim sangat haus, namun ia tidak peduli. Yang difikirkannya, bagaimanakah cara memberitahu isterinya mengenai perintah Allah itu. Sepanjang perjalanan lidahnya seolah olah kelu untuk berkata kata. Selepas Siti Hajar diturunkan,Nabi Ibrahim menurunkan semua perbekalan ala kadarnya untuk Hajar dan Ismail. Dibuatnya atap dedaunan untuk tempat Ismail tidur. Setelah itu diciumnya kening istri yang dicintainya itu. Dengan suara parau, Ibrahim mohon pergi.

“Wahai suamiku, apakah aku akan ditinggalkan bersama anakmu di sini?”

Tanpa memandang wajah isterinya, Nabi Ibrahim hanya mampu menganggukkan kepala. “Oh… kiranya kerana dosaku menyebabkan engkau bertindak begini, ampunkanlah aku. Aku tidak sanggup ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir yang kering kerontang ini.”

Nabi Ibrahim menjawab: “Tidak wahai isteriku, bukan karena dosamu…”

Siti Hajar bertanya lagi: “Kalau bukan kerana dosaku, bagaimana dengan anak ini…

Anak ini tidak tahu apa-apa.Gamakkah engkau meninggalkannya?”

Kepiluan dan kesedihan Nabi Ibrahim, hanya Allah yang tahu. Katanya: “Tidak, bukan itu maksudku. Tapi apa dayaku… ketahuilah, ini semua adalah perintah Allah.”

Apabila disebut perintah Allah, Siti Hajar terdiam. Kelu lidahnya untuk terus merayu. Terbayang olehnya penderitaan yang bakal dihadapi sendirian nanti. Dia yakin kalau tidak kerana perintah Allah, mana sanggup suaminya meninggalkan dia serta anaknya di situ.

Siti Hajar berupaya menguatkan tawakkal dan pertolongan kepada Allah. Namun hatinya masih tertanya-tanya, apakah hikmah dibalik perintah Allah itu? Ketika gejolak hatinya semakin memuncak, dengan rahmat Allah, disingkapkan oleh Allah penglihatan Siti Hajar ke suatu masa akan datang. Digambarkan tempat itu nantinya akan didatangi oleh manusia dari seluruh pelosok dunia, yang berduyun-duyun datang untuk membesarkan Allah.

Melihat peristiwa itu, teguhlah hatinya. Cinta dengan Allah, dengan menegakkan agama-Nya, memerlukan pengorbanan. Lalu dengan hati yang berat tetapi penuh keyakinan, Siti Hajar berkata kepada suaminya: “Jika benar ia adalah perintah Allah, tinggalkanlah kami di sini. Aku redha ditinggalkan.” Suara Siti Hajar tabah sambil menyeka air matanya.

Ditabahkan hatinya dengan berkata: “Mengenai keselamatan kami, serahkanlah urusan itu kepada Allah. Pasti Dia akan membela kami. Tidak mungkin Dia menganiaya kami yang lemah ini.”

Siti Hajar menggenggam tangan suaminya. Kemudian diciumnya, minta redha atas segala perbuatannya selama mereka bersama. “Doakanlah agar datang pembelaan Allah kepada kami,” kata Siti Hajar.

Nabi Ibrahim terharu dan bersyukur. Isterinya, Siti Hajar memang wanita terpilih. Dia segera mengangkat tangannya untuk berdoa: “Ya Tuhan kami. Aku tinggalkan anak dan isteriku di padang pasir yang tandus tanpa pohon berkayu dan buah-buahan.

Ya Tuhan kami, teguhkanlah hati mereka dengan mendirikan solat, jadikanlah hati manusia tertarik kepada mereka, kurniakanlah rezeki pada mereka daripada buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-Mu.”

Menitis air matanya mendoakan keselamatan anak dan isteri yang dicintai. Hati suami mana yang sanggup meninggalkan anak dan isteri di padang pasir tandus sejauh enam bulan perjalanan dari tempat tinggalnya. Namun atas keyakinan pada janji Allah, ditunaikan juga perintah Allah walaupun risiko yang bakal dihadapi adalah besar.

Selesai berdoa, tanpa menoleh ke arah isteri dan anaknya, Nabi Ibrahim terus meninggalkan tempat itu dengan menyerahkan mereka terus kepada Allah.

Tinggallah Siti Hajar bersama anaknya yang masih merah dalam pelukannya. Diiringi kepergian suaminya dengan linangan air mata dan syukur. Ditabahkan hati untuk menerima segala kemungkinan yang akan terjadi.

Tidak lama selepas kepergian Nabi Ibrahim, perbekalan makanan dan minuman pun habis. Air susunya juga kering sama sekali.Anaknya Ismail menangis kehausan. Siti Hajar kebingungan. Di mana hendak diusahakannya air di tengah padang pasir yang kering kerontang itu?

Ketika dia mencari-cari sumber air, dilihatnya dari jauh seperti ada air di seberang bukit. Dia berlari ke arah sumber air itu. Tetapi apa yang dilihatnya hanyalah fatamorgana.

Namun Siti Hajar tidak berputus asa. Dari tempat lain, dia melihat seolah-olah di tempat di mana anaknya diletakkan memancar sumber mata air.

Dia pun segera berlari ke arah anaknya. Tetapi sungguh malang, yang dilihatnya adalah fatamorgana. Tanpa disedari dia bolak-balik sebanyak tujuh kali antara dua bukit, Safa dan Marwa untuk mencari sumber air.

Tubuhnya keletihan berlari ke sana ke mari mencari sumber air, namun tiada tanda-tanda dia akan mendapat air. Sedangkan anak yang kehausan itu terus menangis sambil menghentak-hentakkan kakinya ke bumi. Tiba-tiba dengan rahmat Allah, sedang Siti Hajar mencari-cari air, terpancarlah air dari dalam bumi di ujung kaki anaknya Ismail.

Pada waktu itu gembiranya hati Siti Hajar bukan kepalang. Dia pun mengambil air itu dan terkeluar dari mulutnya, “Zam, zam, zam..” yang bererti, berkumpullah, berkumpullah.

Seolah-olah dia berkata kepada air itu, “Berkumpullah untuk anakku.”
Selepas peristiwa itu, banyak kabilah yang berlalu akan berhenti untuk mengambil air. Ada pula yang terus bermukim di lembah Bakkah (Makkah) kerana dekat dengan sumber air itu. Begitulah kehendak Allah. Sengaja didatangkan sebab musabab untuk menjadikan Islam gemilang dan Makkah menjadi tempat ziarah umat manusia.


****** inilah wanita yang patut dicontohi... kasihnya tiada tanding... bahkan tidak pernah berubah dek zaman... masih setia pada suami.. bahkan tidak berubah.. itulah isteri yang dijaga oleh Allah utk suami yang brkerja utk agama...
ya ALLAH... aku tidak sekuat hajar.. tapi aku ingin mencontohinya.. yang taat padaMu dn taat serta setia pada suaminya....




Wednesday, June 19, 2013

Bayan Subuh 28 April 2013

Jom dengar bayan subuh...kawan ana kabo bayan yang membuatkan ramai menangis...jom belajar2 menangis untuk agama Allah..

# Kalau malam ni Allah takdirkan kiamat , maka lebih kurang 5.5 billion akan masuk neraka Allah , kalau Allah takdirkan kiamat malam ni , maka berapa banyak orang islam yang tak amalkan islam akan merana di hari akhirat nanti , kalau malam ni Allah takdirkan kiamat , maka berapa ramai wanita akan diazab oleh Allah Taala kerana berjalan melata di atas muka bumi dengan tidak bertutup aurat degan tidak sempat bertaubat ...maka bagaimana keadaan mereka di akhirat ..T-T

dgr dgn mata hati-----> http://www.youtube.com/watch?v=2Jicm30W3q8




Wednesday, May 15, 2013

Kau orang semua sedar tak??


Assalamualaikum...
Kau orang semua sedar tak, manusia hari ni cipta sesuatu perkara sebab nak tunjuk kelemahan  sendiri..Sebagai contoh :-

Manusia ciptakan selipar dan kasut sebab manusia ni tak boleh berjalan dengan kaki ayam..LEMAHNYA..
Manusia ciptakan kereta sebab manusia ni tak boleh berjalan jauh..LEMAHNYA..
Manusia cipta rumah sebab manusia ni tak boleh hidup dalam pelbagai keadaan cuaca..LEMAHNYA..
Manusia cipta telefon sebab manusia ni tak mampu untuk cakap apabila jarak terlalu jauh..LEMAHNYA..
Manusia cipta pembesar suara sebab manusia tak mampu nak cakap kuat-kuat..LEMAHNYA..
Manusia cipta bom tapi tak boleh nak lindungi diri dari bom tersebut..LEMAHNYA..
Manusia ciptakan binocular sebab manusia ni tak mampu nak lihat jauh-jauh..LEMAHNYA..
Manusia cipta tangki oksigen sebab manusia ni tak boleh menyelam lama-lama..LEMAHNYA..
Manusia cipta kapal terbang sebab manusia ni tak boleh terbang..LEMAHNYA..

Berbeza dengan ALlah swt..Sebagai contoh :-

Allah ciptakan langit tanpa tiang sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan bulan dan bintang tanpa tali sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan siang dan malam sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan syurga dan neraka sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan sungai dan laut sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan matahari dan planet, hebatnya Allah pelihara kejadianNya..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan lelaki dan perempuan sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan manusia sebab nak tunjukkan kekuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..
Allah ciptakan malaikat sebab nak tunjukkan kekeuasaan Allah..ALLAHU AKBAR..

Percaya tak kau orang semua, bila mana kau orang cakap perkara-perkara di atas..Maka iman kau orang semua meningkat sebab kau orang telah berkata, perkataan yang benar..Walaupun ayat-ayat tu senang sehinggakan budak tadika pun boleh cakap, tapi Allah suka sangat dengan percakapan tersebut..Tapi disebabkan kita ni leka, lalai, alpa, lupa, tak sedar diri, berlagak, sombong, bongkak, kerek, poyo, tinggi diri, bangga, riya' dan ego..Maka kita langsung tak dapat nak luangkan masa 5 minit untuk cakap kebesaran Allah..Tapi, bila bercakap soal dunia..24 jam tanpa henti kita mampu untuk bercakap..Astagfirullahal azim..

Kita hari ni cakap nak seimbang dunia akhirat, tapi sedar tak kau orang..Orang yang cakap macam tu sebenarnya adalah munafik tegar sebab apa..Dalam sehari ada 24 jam..8 jam kita guna untuk kerja dan belajar..7 jam kita guna untuk tidur..4 jam kita guna untuk riadah..2 jam buang sia-sia macam tu saja atau guna untuk hobi..2 jam ibadah..Cuba kira, dalam sehari kita banyak buat perkara dunia ke perkara akhirat?

Itu ke yang kita cakap seimbang dunia akhirat?? Percaya tak kau orang kalau aku cakap, dalam kehidupan kita tak ada istilah seimbang dunia akhirat..Tetapi sebaliknya kehidupan kita kat dunia ni hanya untuk akhirat..Dan bila mana aku berkata begitu bukanlah bermaksud aku mengatakan kita tolak dunia..Kita ambil dunia, tapi sekadar keperluan..Rasa susah dan senang sama je..Ada duit tak ada duit sama je..Tak risau..Tapi bila mana tertinggal solat berjemaah, tinggal sunnah, tak baca Quran, kita mula rasa resah dan sangat-sangat bersalah..Itu baru betul..

Umpamakan satu orang bayi yang dalam perut ibu, dia mengatakan tangan dan kaki dia tu menyusahkan dia sebab susah nak bergolek-golek dalam perut ibunya..Sebab apa, sebab kegunaan kaki dan tangannya tu bukan dalam perut ibunya..Dan, apabila dia dah keluar..Baru dia tahu apa kegunaan tangan dan kakinya tu..Macam tu juga bila bayi yang dah lahir tadi tu, dia dah tahu kegunaan tangan dan kaki dia..Tapi dia gunakan untuk dunia saja..Maka, dia dalam kerugian sebab apa? Sebab kegunaannya tu semua bukanlah semata-mata untuk dunia, sebaliknya untuk akhirat yang kekal abadi..

Akhir sekali, kita hidup kat dunia bukan untuk dunia..Tapi untuk akhirat..Dunia ni Allah hanya anggap bangkai saja..Sekiranya dunia ni terlalu bernilai bagi Allah, percayalah..Nikmat sebesar kepak lalat sekali pun Allah takkan bagi kat orang kafir..Tapi hari ni, orang kafir dan orang islam 99% dapat nikmat yang sama..Yang membezakan cuma 1 nikmat je iaitu nikmat iman dan islam..Tapi, satu orang muslim belum tentu lagi seorang yang mukmin..Tapi, satu orang yang mukmin sudah pasti dia muslim..WALLAHU A'LAM..

Sunday, May 12, 2013

MUSLIMAH SEBAGAI ISTERI DAN IBU DALAM PERJUANGAN ISLAM



Wanita Islam taat kepada suaminya bukanlah kerana didorong oleh perasaan rendah diri atau terpaksa, tetapi ia diterima dengan ikhlas hati dan suami diletakkan sebagai pembimbing terbaik. Asma binti Yazid seorang wanita Ansar yang mahsyur, terkenal kerana kepetahan berbicara telah mengetuai beberapa orang wanita untuk memberitahu Rasulullah s.a.w akan kekecewaan mereka kerana kelebihan ganjaran kepada lelaki. Beliau mempersoalkan bahawa lelaki mempunyai peluang lebih untuk mendapat pahala melalui solat jumaat, solat jamaah, menziarahi orang sakit, menghantar jenazah dan melibatkan diri dalam jihad. Sedangkan kaum muslimah tidak dapat melibatkan diri secara sepenuhnya ke dalam amalan-amalan tersebut. Rasulullah s.a.w memberikan jawapan yang sangat mudah tetapi mempunyai makna yang sangat tinggi, iaitu jika wanita tersebut menyintai suaminya, menggembirakannya dan metaatinya, ia juga akan menerima ganjaran yang sama seperti yang di dapati oleh lelaki. 


Seorang isteri yang beragama Islam amat mengambil berat akan kesihatan jiwa suaminya di damping menjaga keselesaan hidupnya. Muslimah mesti menjadi pendorong dan penyokong dalam perjuangan suaminya. Berkorban apa saja demi perjuangan Islam. Janganlah isteri pejuang Islam menjadi sebab kepada gugurnya suami dari medan perjuangan Islam. Janganlah memberatkan suami dengan perkara remeh-temeh. Jika boleh, urusan yang dapat diselesaikan sendiri, selesaikanlah secara sendiri. mereka juga hendaklah melatih diri sebagai isteri yang cekap dalam pengurusan rumahtangga, mempunyai keyakinan diri dan mempunyai matlamat hidup ke arah melahirkan generasi Al-Quran. 


Ummu Sulaim biti Malhan ibu kepada Anas bin Malik mempunyai anak lelaki yang sakit tenat. Sedang suaminya solat Asar di masjid, anak mereka meninggal dunia. Ia tidak memanggil suaminya, sebaliknya menunggu sehinggalah suaminya pulang. Ketika pulang, suaminya membawa beberapa orang teman. Ummu Sulaim menahan dirinya dan menyediakan makanan untuk tetamunya. Kemudian apabila ditanya oleh suaminya akan kesihatan anaknya, ia menjawab lebih sihat dari sebelumnya. Tetapi setelah keadaan tenang, barulah diberitahu keadaan yang sebenarnya. Demikianlah contoh seorang isteri dan ibu yang tenang dalam menghadapi keadaan yang gawat. 


Wanita Islam juga mestilah sentiasa berhati-hati dalam memilih calon suami. Janganlah jadikan alasan suami membuatkan muslimah berundur selangkah demi selangkah dari medan perjuangan Islam. Pilihlah calon suami yang bakal menjadi pendorong dan sumber inspirasi dalam perjuangan Islam. Suami yang dapat memberi kerjasama dalam rumahtangga dan perjuangan Islam. Ibarat kata pepatah, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing. Sebagaimana Ummu Sulaim enggan menerima lamaran Abu Talhah kerana ia masih percaya kepada jahiliyyah. Ia menyuruh Abu Talhah meninggalkan alam jahiliyyah dan memeluk agama Islam. Gesaan ini memberi kesedaran kepada Abu Talhah dan akhirnya memilih Islam dan Ummu Sulaim. 


Ketaatan kepada Islam menjadikan wanita Islam ibu yang baik. Ia mendidik anak-anak dengan kecenderungan yang berpandukan kepada nilai-nilai Islam. Sikap keibuan bagi seorang wanita adalah punca utama melahirkan akhlak yang baik kepada anak-anak. Sebagai seorang ibuyang terlibat dalam harakah Islamiyyah, seawajarnya mereka menjelaskan kepada anak-anak tentang penglibatan mereka tersebut, yakni tuntutan terhadap mengintimakan (menyertai) jamaah Islam, supaya anak-anak mereka faham kegiatan-kegiatan ibu mereka yang mungkin sedikit sebanyak menjejaskan peranan mereka sebagai ibu di dalam dunia rumahtangga. Muslimah seharusnya menanamkan sifat berdikari kepada anak-anak mereka sejak kecil. 


Begitu juga mereka sewajarnya menjadi seorang ibu yang dapat meniup roh perjuangan Islam ke dalam diri anak-anak. Seharusnya ibu-ibu muslimah sentiasa mendedahkan kepada anak-anak setiap aktiviti dalam kegiatan harakah. Anak-anak patut dibawa bersama-sama menghadiri rehlah, taklim mingguan juga.. supaya anak-anak lebih terdedah kepada agama dan medan dakwah itu dengan benar...




Thursday, May 2, 2013

bayan subuh Maulana YAAKUB


بسم الله الرّحمن الرّحيم
Allahumma sholli ‘alaa sayyidina Muhammad, wa ‘alaa aalihi wa shohbihi ajma’iin…

السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

BAYAN SUBUH OLEH MAULANA YAAKOB
WAKTU : JAM 6 PAGI (WAKTU INDIA), 6 SEPTEMMBER 1997




Maulana memberitahu rata-rata didunia ini menyangka kejayaan kehidupan mereka pada harta. Oleh itu mereka siang malam telah berusaha untuk menambahkan harta. Mereka telah menggunakan perempuan-perempuan mereka dan anak-anak gadis untuk mengumpulkan harta, dan ada juga yang telah menggunakan kanak-kanak untuk mengumpulkan harta.

Semua manusia diseluruh dunia dalam kegelisahan kerana telah meletakkan harta sebagai asas kejayaan dan penyelesaian masalah. Kehidupan manusia sekarang dalam huru-hara, masalah silih berganti, kerosakan demi kerosakan telah berlaku. Penipuan dan pembohongan berlaku dimana-mana, rasuah, pencurian, penzinaan, pembunuhan dan berbagai kerosakan telah berlaku. Kesemua ini disebabkan manusia menumpu kehidupan untuk mendapatkan harta.

Untuk membaiki keadaan tersebut manusia perlu dibawa keyakinan yang betul, iaitu kejayaan bukan pada harta tetapi kejayaan atau kegagalan ditangan ALLAh SWT. Qarun yang banyak harta tidak berjaya, begitu juga Kaisar dan Kisra yang mempunyai pemerintahan yang besar juga tidak berjaya. Kedai kecil atau kedai besar tidak memberi kesan apa-apa tetapi kesan datang dari ALLAh SWT. dengan kudratNya. ALLAh sahaja yang membuat segala-galanya, selain dari ALLAh tiada siapa boleh membina kehidupan mereka. Ada setengah manusia dari golongan terpelajar tidak dapat menggunakan otak fikiran mereka dengan waras, mereka juga beranggapan kejayaan kehidupan terbina dengan harta. Keadaan ini sama ehwalnya dengan kehidupan Arab jahiliah dahulu yang mana mereka telah meminta Rasulullah supaya bukit bukau disekitar Mekah menjadi emas dan mereka dapat mengambilnya bagi membina kehidupan. Rasulullah SAW memberitahu masyarakat jahiliah Arab bahawa ALLAh berkuasa menjadikan bukit bukau Mekah menjadi emas dan kawasan kering kontang mengeluarkan air. Beliau diutus bukan untuk maksud tersebut tetapi untuk maksud membawa manusia kepada Lailahaillallah.

Kisah : Nabi Ibrahim A.S meninggalkan anaknya Nabi Ismail A.S dan isterinya Siti Hajar dikawasan padang pasir kering kontang untuk menunjukkan kepada manusia bahawa ALLAh sahaja yang berkuasa keatas segala-gala, yang memelihara dan yang menyelamatkan dan yang memberi kejayaan serta kegagalan. Ini adalah peringatan bagaimana besarnya kudrat ALLAh SWT. Semua yang berlaku diseluruh dunia dan seluruh alam adalah dalam tangan ALLAh. ALLAh saja yang menyelamat dan memberi kejayaan. Asas bantuan ALLAh SWT akan datang apabila manusia menjalani kehidupannya dengan cara Muhammadurasulullah. Semua cara-cara kehidupan samada Yahudi, Nasaro, Hindu dan sebagainya perlu dinafikan bahawa kehidupan Nabi sahaja yang diterima ALLAh SWT dan mendapat kejayaan. Baginda walaupun seorang yang miskin dan fakir dan tidak ada harta kebendaan tetapi oleh kerana cara kehidupannya diredhai ALLAh SWT maka baginda telah mendapat bantuan ghaib ALLAh dalam setiap kehidupannya dimana telah mendapat keberkatan hidup.

Friday, April 12, 2013

KAU PILIHANKU...


Assalamualaikum wbt...  bersyukur kepada Allah swt kerana dengan limpah kurniaNYA dapat lagi kita menghirup nikmatNYA yang tidk terhingga.. syukur.... rasanya.. mungkin nie post yang last utk waktu nie... sebab.. in shaa Allah 23.4.2013 ana akan menghadapi final exam... mohon doakan yea... moga Allah mudahkan sumenya..
 tengok pada tajuk " kau pilihanku" post kali nie.. rasa-rasa apalah dalam fikiran antum sume yea??? heee... sebenarnya.. atas permintaan seorang adik yang teringin nak kawin dalam usia muda yang juga minta pendapat ana.. errr rasanya berat juga nak jawab soklan-soklan dia.. yang mana.. ana sendiri Allah masih rahsiakan jodohnya... yang masih tak tahu jalan pertemuan dengan cik jodoh.... tapi atas permintaannya.. ana cuba untuk kongsi sedikit sebanyak... apa yang di maksudkan dengan jodoh dan jua pemilihan kita....


Firman Allah SWT;
"Dan di antara tanda-tanda (kebesaranNya) ialah Dia Menciptakan pasangan-pasangan untukmu daripada jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia Menjadikan di antaramu rasa kasih & sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir." [surah Ar-Rum (30): ayat 21]
Dijadikan manusia oleh Allah SWT berpasangan-pasangan agar mereka merasakan sakinah. Initikata daripada ayat ini ialah, berhenti dan merasa aman. 

Dalam perihal memilih pasangan ini terdapat dua tindakan yang harus dilakukan secara berlangsung iaitu; Istikharah dan Istisyarah

Apabila datang dua pilihan atau lebih yang mana sama manfaatnya, sama baiknya, sama soleh atau solehahnya, maka perlulah kita melakukan 2 langkah yang disarankan tadi.

Istikharah ialah tawakal, doa & pengharapan kita kepada petunjuk & pertolongan daripada Allah, yang mana harus dijadikan sebagai amalan kebiasaan tatkala berhadapan dengan kebuntuan membuat keputusan-keputusan yang besar di dalam kehidupan & tidak hanya eksklusif dalam bab memilih jodoh sahaja.

Adapun begitu, istikharah ini haruslah didahului oleh istisyarah yang mana merupakan bahagian usaha kita. Kata lain yang memberi makna yang sama dengan istisyarah ini ialah musyawarah, mesyuarat. Berbincanglah dengan orang-orang tertentu yang dipercayai yang mengenali calon pasangan kita itu serta mintalah pandangan mereka tentang calon tersebut.

Kenalpasti pilihan calon pasangan kita itu dengan usaha. Usaha itulah yang dinamakan istisyarah tadi. Maknanya, tidaklah kita secara terus melakukan istikharah sedangkan usaha istisyarah tidak kita lakukan. Kedua-dua langkah ini penting dalam membantu kita membuat pilihan yang betul, insyaAllah.

"Sesungguhnya, tidak akan menyesal seseorang yang beristikharah kepada Allah & beristisyaroh kepada makhlukNya."

Namun, majoriti daripada masyarakat kita hari ini terlalu bergantung dan menunggu tanda istikharah itu termasuklah menanti mimpi dan sebagainya. Kecenderungan yang terlalu berfokus kepada tanda-tanda istikharah ini sebenarnya membuka sangat banyak ruang untuk syaitan menipu dan memperalatkan kita.

Ustaz Hasrizal mencadangkan bahawa, jika kita telah pun berusaha istisyarah & istikharah. Calon pasangan itu juga kita yakin dengan agamanya. Maka, terimalah dia dengan seadanya dengan tawakal kepada Allah. 

Firman Allah SWT;
"(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia."[surah An-Nur (24): ayat 26]

Apabila kita berbicara tentang kehidupan, makanya berbincanglah dalam 'Tauhidic Mindset'. Maksudnya, kita menyakini bahawa Allah lebih Tahu apa yang baik, Allah juga lebih Tahu apa yang buruk untuk kita melebihi daripada segala pengetahuan kita sendiri.

Jodoh itu umpama rezeki. Samada dicari ataupun ditemui. Allah telah pun menetapkan rezeki buat setiap seorang daripada kita. Cuba kita renungkan kekuasaan Allah. cicak adalah haiwan yang tidak bersayap. Namun, Allah menjadikan makanannya dari haiwan yang bersayap dan terbang. Pokok periuk kera tidak bergerak. Namun, Allah Menjadikan rezekinya yang bergerak itu, sendiri datang kepadanya. Begitu juga dengan burung, rezekinya telah Allah tentukan. Cumanya dia haruslah berusaha untuk terbang mencari & menemui rezekinya itu.

Adalah merupakan kewajipan bagi kita untuk berusaha serta wajib untuk kita menerima takdir daripada usaha kita itu. 

Terdapat 2 perkara penting tentang jodoh.

1) Prinsip Asas. 
Apa niat, tujuan kita berkahwin? Sebelum itu, kita juga kena tahu, apakah tujuan kehidupan kita? Yakni sebagai hamba Allah, sebagai khalifahNya. Prinsip asa kehidupan yang jelas juga dapat menjernihkan kembali tujuan & niat untuk kita mendirikan rumah tangga.

2) Cara pendekatan serta pelaksanaan.
Proses memilih & menjaga jodoh & pasangan itu dilaksanakan dengan beradab mengikut apa yang telah disarankan oleh Rasulullah SAW. Bukan dengan cara ber-couple, ber'dating' serta tidak menjaga batas-batas ketika dalam proses mencari & memilih pasangan.


Perlu dipasakkan di dalam fikiran, apakah pasangan yang kita pilih itu boleh membantu kita mencapai visi & misi untuk meraih syurga Allah atau pun tidak? Apabila kita menjadi sayap kanan, pasangan kita itu menjadi sayap kiri pula bagi menyempurnakan penerbangan untuk ke destinasi yang abadi, iaitu syurgaNya, insyaAllah.

Ustaz Pahrol menegaskan bahawa isteri itu ialah madrasah ilmu, tarbiyyah serta akhlak buat anak-anak.
Serta, apabila kita melihat calon suami kita, apakah lelaki itu yang dimaksudkan sebagai lelaki yang mampu menjadi pemimpin kepada wanita serta keluarganya?

Bertanyalah kepada diri, yakni hati kita;  

"Apakah ini (tujuan bernikah, urusan memilih pasangan, perjalanan ke arah berbaitul muslim (mendirikan rumah tangga) benar-benar boleh kita kaitkan dengan Allah SWT?"

Maknanya, kita mestilah fokus kepada tujuan tadi. Sesungguhnya, cinta manusia itu bukanlah tujuan. Bahkan sekadar jalan. Ia juga bukanlah matlamat, bahkan cuma sebagai alat. Cinta manusia itu cuma merupakan salah satu jalan dan alat untuk meraih tujuan & matlamat yang lebih utama iaitu cinta Allah. 

Di antara dua benda yang terikat, pastilah ada benda lain yang mengikatnya. Begitu juga dengan sesuatu perkara, situasi dan hubungan. Sebagaimana batu dengan batu, adanya simen sebagai pengikatnya. Manakala di antara kayu dengan kayu, ada paku di tengah-tengahnya. Simen dan batu adalah agen yang mengikat kedua-duanya menjadi satu. Lalu, hati manusia dengan hati manusia, yang mengikatnya adalah rasa kasih sayang. Rasa sayang ini pula datangnya daripada keimanan kepada Allah SWT.


******************

Ustaz Pahrol menyenaraikan TIPS-TIPS USAHA MENCARI JODOH YANG BAIK.

1) Tidak hanya mencari, bahkan menjadi orang yang baik.Menuruti semua perintah Allah serta menjauhi laranganNya. Tagihlah janji-janji Allah bagi hambaNya yang beriman. Allah tidak akan Mengecewakan hamba-hambaNya yang menjaga hubungan baik denganNya, insyaAllah.

2) Pasrah dengan pilihan orang-orang yang baik. Orang-orang baik dan dipercayai ini termasuklah ibu bapa kita, ustaz/ustazah serta sahabat kita yang baik. Orang-orang ini perlulah memenuhi 2 kriteria iaitu; baik dengan Allah serta baik dengan kita. Jika hubungannya baik dengan Allah dan dengan kita, dia tidak akan mengkhianati kita. 

3) Pasrah sahaja dengan mengisi hati, memenuhkan hati dengan cinta kepada Allah dan Rasulullah SAW. 

Firman Allah SWT; "(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya)sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu)." [2:165]

4) Mengikut cara yang disarankan, iaitu cara yang terbaik; istikharah & istisyarah tadi.


Kesimpulannya, hanya dengan menjadi baik, mengikut jalan yang baik, mengikut orang-orang yang baik sahajalah mampu menemukan kita dengan jodoh yang baik itu, dengan izin Allah. 

Dengan menjadi baik, kita menjadi seperti besi berani, magnet yang menarik semua kebaikan datang kepada kita.

Teruskanlah dengan istikharah demi meraih ketetapan hati. Istikharah menagih mujahadah, yang mana jika tidak kita jaga boleh mengundang musibah. Sesungguhnya, hidup ini tidak akan sesekali terlepas daripada ujianNya.


************************


Langkah seterusnya selepas istikharah, istisyarah, khitbah dan nikah, haruslah sentiasa 'update' diri dengan peringatan bahawa; 

"Jangan hanya membayangkan indahnya pelamin, tetapi juga bayangkan juga busuknya lampin." 

Lampin di sini merujuk kepada betapa kita akan menempuh bersama pasangan kita fasa yang seterusnya, yang mana bakal menguji kesabaran & ketabahan kita iaitu; fasa menjaga anak-anak yang kecil. Lampin ini juga merujuk kepada lampin dewasa. Betapa jauhnya pandangan kita terhadap harapan serta impian kita untuk bersama-samanya hatta sewaktu pasangan kita itu sudah uzur sekali pun.

Visi, misi & pandangan kita terhadap cinta manusia bukanlah setakat indahnya 3 hingga 4 tahun perkahwinan. Bahkan bersama meredah badai kehidupan, pahit maung, onak duri alam rumah tangga hingga ke akhir hayat. Kita bercinta, mudah-mudahan biarlah cinta itu boleh dibawa sampai ke syurga. insyaAllah.

Menurut Ustaz Hasrizal, kebanyakan pasangan muda yang bernikah awal cenderung ke arah penceraian kerana kesilapan yang disebutkan di atas tadi. Mereka hanya terbayangkan mimpi-mimpi indah sahaja selepas bernikah. Langsung tidak mempersiapkan diri menghadapi ujian-ujian yang lebih besar.Makanya, apabila berhadapan dengan permasalahan di dalam rumah tangga, senanglah diri terhanyut sama. Hal ini kerana kegagalan memandang & merancang apa yang perlu dilaksanakan, tujuan serta matlamat kita bernikah sebenarnya.

Antara punca lain rumah tangga menjadi goyah selepas beberapa tahun perkahwinan (di usia yang muda) ialah kerana mereka memandang pernikahan itu hanya sebagai cara untuk menghalalkan apa yang sebelum ini haram sahaja. 

Al-Farabi mengatakan bahawa, jika kita mencintai seseorang untuk tujuan seksual semata-mata, itu adalah cinta, keinginan serta nafsu yang Allah kurniakan untuk haiwan sahaja. Cinta yang bermatlamat demikian tidak sepatutnya terlintas pun dalam hati kita sebagai manusia yang Allah kurniakan akal, fikiran serta iman.

Ramai juga pasangan muda yang mengadu kepada beliau secara peribadi bahawa mereka berasa bosan dengan pernikahan yang dilalui walau hanya bernikah untuk setahun dua. 

"Inilah kesilapan kita, kita selalu menggunakan prinsip bermain bola sepak dalam mengendalikan cinta di dalam rumah tangga. Sebelum dapat kita kejar bagai nak gila. Namun, apabila sudah diperoleh, kita sepak pula. Sepatutnya dalam bercinta di dalam alam rumah tangga, prinsip sukan ragbi-lah yang kita pegang, yakni; cinta yang kita sambut, kita peluk, kita jaga hingga kita sampaikan ke dalam gawang destinasi (syurgaNya)" 

*****************
Ustaz Pahrol berkongsi statistik yang melaporkan 90% pasangan yang bercinta tidak berkahwin pun dengan 'couple' mereka itu. Bahkan fakta mengatakan bahawa setiap 15 minit, berlakunya 1 kes penceraian.

Beliau menegaskan berkali-kali kepada semua hadirin yang rata-ratanya masih berstatus pelajar yang bujang agar membesarkan jiwa, membesarkan cita-cita masing-masing. Kata beliau, jika kita berfikiran besar, maka, masalah yang menjengah kita pun akan kelihatan kecil.

Apa yang menjadi masalah ialah kita mengecilkan cita-cita kita. Hal itulah yang menyebabkan masalah-masalah yang menempel nampak seperti besar. Masalah-masalah itu termasuklah bab bernikah ini. Besarkanlah jiwa! Pandang kehidupan ini dengan pandangan yang lebih jauh & luas. Kejar cita-cita, maka cinta akan datang dengan sendirinya kemudian, insyaAllah.

Ramai pelajar tidak nampak cara lain untuk menyelesaikan masalah 'couple' dan masalah cinta mereka melainkan hanya dengan jalan bernikah. Mereka nampak masalah ini sangat besar sekali. Walhal, jika diikutkan, mereka sebenarnya berhadapan dengan realiti yang lebih besar lagi iaitu; menamatkan pengajian dengan cemerlang & melunaskan amanah & harapan yang diberikan oleh kedua ibubapa yang telah sekian lama berkorban untuk kita.

Renungilah kata-kata Hukama: 
"Letihkanlah dirimu dengan beribadah kepada Allah. Maka, kamu tidak akan menjumpai sedetik masa pun untuk berbuat kejahatan."

Maka, apa kata, untuk semua anak muda yang masih lagi belajar. Jika ibu bapa tidak merestui untuk bernikah di usia yang muda, apakata fokuskan fikiran dengan matlamat mahu menyempurnakan pengajian. Sibukkanlah diri dengan bergerak kerja Islam. InsyaAllah, fokus itu tidaklah terlalu tertumpu hanya pada bab bercinta, bernikah & sebagainya sahaja.

Namun, jika benar-benar telah bersedia serta ibu bapa juga merestui, maka nikah khitbah adalah solusi yang paling digalakkan. Nikah khitbah ini juga diamalkan oleh Rasulullah SAW sewaktu baginda menikahi Saidatina Siti Aisyah tetapi duduk berasingan selama beberapa tahun sehingga Siti Aisyah bersedia untuk duduk bersama baginda. Dalam tempoh 'tidak sebumbung' itu, nafkah Siti Aisyah diberikan oleh ayahandanya iaitu Saidina Abu Bakr. 

Akhir kalam: 
Ustaz Pahrol & Ustaz Hasrizal ada meninggalkan kata-kata yang sangat bermakna untuk direnung-fikirkan.

"Adalah lebih penting siapa dia selepas menikahimu daripada siapa dia sebelum & semasa menikahimu." [Ustaz Pahrol]

"Yang patut kamu risaukan bukanlah dengan siapa kamu bakal berkahwin, tetapi risaulah dengan siapa bakal suami/isteri kamu akan berkahwin." [Ust Hasrizal]

"Bernikah itu untuk memberi. Bukan untuk menerima."

"Jika niat kita mahu bernikah kerana Allah, Allah akan Membantu kita dalam menyempurnakan hasrat tersebut."

"Pernikahan itu disusuli dengan mujahadah yakni tidak beerti jika mendapat jodoh yang soleh/solehah hari ini, kita akan terus mengecapi keindahan sampai ke akhirnya tanpa usaha untuk mengindahkan rumah tangga tersebut. Begitu jugalah sebaliknya, jika jodoh kita tidak soleh/solehah pada awal pernikahan, maka mujahadah perlulah berlipat kali ganda supaya kita berjaya mentarbiyyah pasangan kita agar menjadi lebih baik daripada diri beliau sebelum bernikah dengan kita."

InsyaAllah, setakat itu sahaja dahulu yang dapat saya coretkan melalui hasil tulisan poin-poin penting dalam buku catatan sepanjang Forum tersebut berlangsung tempohari. Walaupun dilanda migrain, namun Alhamdulillah, Allah tetap izinkan saya untuk bersama-sama menyertai sahabat-sahabat yang lain menerima siraman ilmu daripada kedua-dua insan yang hebat iaitu; Ustaz Pahrol & Ustaz Hasrizal.

Diharapkan melalui perkongsian ini, dapatlah membuka minda kita semua betapa jangan disempitkan ruang lingkup tujuan & erti pernikahan itu. Sesungguhnya pernikahan bukanlah pengakhiran. Bahkan ia adalah permulaan bagi satu lagi fasa kehidupan.